Menko PMK Temui Wapres Laporkan Penanganan Mudik Lebaran 2024

beritakin.com Sepekan setelah Hari Raya Idulfitri 1445 H, Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin menerima Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy di kediaman resmi Wapres di Jln. Diponegoro No.2 Menteng, Jakarta Pusat pada Rabu (17/04/2024).

Kepada awak media Menko PMK Muhadjir menyatakan bahwa dirinya melaporkan hasil evaluasi penanganan mudik lebaran tahun 2024.

“Saya bisa laporkan bahwa berdasarkan evaluasi sementara oleh kementerian dan lembaga yang terkait, termasuk Polri dan TNI, [mudik] tahun ini penanganannya cukup baik,” ujar Menko PMK Muhadjir usai bertemu Wapres.

Secara lebih detil, Muhadjir menuturkan bahwa penanganan mudik tahun ini dinilai lebih baik karena jumlah kecelakaan, korban meninggal, dan korban cidera selama pelaksanaan mudik tahun ini menurun dibandingkan tahun sebelumnya. Kendati demikian, Menko PMK tidak memungkiri terdapat sejumlah hal yang perlu diperbaiki di masa mendatang.

“Untuk contraflow, sudah ada hasil evaluasi yang terus langsung ditindaklanjuti. Sekarang kan akhirnya semakin diperapat ya, semulanya 13 m, sekarang diperapat menjadi 8 m,” tutur Menko Muhadjir menyoal kecelakaan maut di jalur contraflow di tol km 58 Jakarta-Cikampek.

Ia juga menambahkan, untuk meminimalisasi dampak kecelakaan, pemerintah akan menyediakan semacam penangkis, safety car, serta memperbanyak pemadam kebakaran dan mobil derek di jalur-jalur mudik.

Sementara itu, Menko Muhadjir juga menuturkan, dalam kesempatan ini dirinya meminta dukungan Wapres untuk mempercepat realisasi pembangunan rest area di tol km 97 arah Jakarta-Merak. Ia berharap, tahun depan, area tersebut sudah dapat dimanfaatkan sebagai buffer zone dan mengurai kepadatan kendaraan yang akan menyeberang dari Pelabuhan Merak. Tahun ini, kemacetan di tol menuju ke Pelabuhan Merak mencapai 16 km.

“Sekarang ini belum ada buffer zone sehingga terjadi penumpukan kendaraan di tol, termasuk di area parkir yang terbatas itu,” imbuhnya.

Mengakhiri penjelasannya, Menko Muhadjir menyampaikan bahwa pembangunan rest area di km 97 telah mencapai pembebasan lahan. Ia lantas mengusulkan kepada Wapres, agar Pembangunan rest area tersebut dilakukan dengan kerjasama antara pemerintah pusat, pemerintah provinsi, dan pemerintah kota Cilegon, dengan pihak swasta.

“Karena lahannya luas, sekitar 10 hektar. Sehingga nanti untuk buffer zone, sangat ideal,” pungkasnya.

Mendampingi Menko PMK Muhadjir Effendy dalam keterangan pers nya hari ini, Staf Khusus Wapres Bidang Informasi dan Komunikasi Masduki Baidlowi. (DMA/AS, BPMI Setwapres) KIN

Show More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button